www.kawanku.com
Posted on Friday, 17 February 2012
duh, aku korban cyberbully

Walaupun semua teman di sekolah mem-bully kita secara cyber, enggak berarti dunia kita berakhir, kok.

 

-curhat, curhat, curhat

Salah satu masalah yang menyebabkan cyber bullying enggak tuntas adalah karena para korban lebih memilih untuk membungkam kekesalan mereka. Padahal, bukan berarti karena terjadi di dunia maya, efek dari bullying ini enggak akan berlanjut di dunia nyata. Makanya ceritakan masalah kita kepada sahabat terdekat. Ungkapkan kekesalan dan emosi yang kita rasakan. Dukungan dari sahabat pasti bikin beban di hati lebih berkurang.


-evaluasi diri

Setelah puas menangis dan mengungkapkan kekesalan, coba evaluasi diri kita. Siapa tahu ternyata semua yang dituduhkan teman-teman di sosial media ada benarnya. Pahit memang! At least, dengan ejekan dan sindiran itu, kita jadi belajar untuk memerbaiki diri menjadi lebih baik dan lebih kuat. Tapi kalau ternyata semua ejekan itu hanya bualan semata, ya udah, jangan terlalu dipikirkan. Semakin kita membalas, para pem-bully itu justru semakin bahagia.

 

-blokir

Daripada terpancing menanggapi dan malah bikin kehebohan di dunia maya, mending block aja sang pelaku. Hapus dari daftar followers atau friend list kita. Kita jadi enggak perlu tahu dan membaca semua komentar negatif tersebut.


-simpan semua bukti

Agar kasus cyber bullying jadi tuntas. Simpan pesan, teks, atau foto dari pelaku. Kita jadi punya barang bukti saat ingin melaporkan ke polisi. Fyi, menurut Undang-Undang Informasi dan Transaksi Elektronika yang udah disahkan tanggal 25 Maret 2008, para pelaku cyber bullying bisa dijerat pasal 27 dalam bab perbuatan yang dilarang dengan sanksi pidana lebih dari lima tahun. Salah satu cara paling ampuh untuk menghentikan cyberbullying adalah melalui proses hukum.

 

-laporkan kepada guru dan orang tua

Cyber bullying sama bahayanya dengan bullying fisik dan verbal. Kita butuh bantuan orang lain untuk membantu menyelesaikan masalah. Bercerita kepada orang tua dan guru merupakan pilihan tepat. Usia mereka yang jauh lebih dewasa membuat mereka lebih bijak dalam menyikapi masalah kita dan membantu mencarikan solusi. Jangan biarkan diri kita jadi terus terpuruk sendiri.

 

Cyber bullying seperti mata rantai yang seakan enggak bisa terputus. Tapiii, kalau kita memilih untuk tetap diam, kita sama aja membiarkan cyber bullying tumbuh makin subur. Stop cyberbullying right now!


anggi

 




Copyright © Kawanku Magazine, All Rights Reserved 2011. Kebijakan Privasi | Ketentuan Layanan | Info Iklan | Gramedia Apps | Gramedia Widget